Notification

×

Iklan

Iklan

Kekuatan Berbicara di Depan Umum.

Kamis, 30 September 2021 | 9/30/2021 06:41:00 PM WIB | Last Updated 2021-09-30T11:41:47Z



Karya Asha Maharani Nupus 

Mahasiswa S1 Bahasa Inggris FKIP Uhamka

Berbicara di depan umum telah menjadi sarana vital pemberdayaan pribadi dan keterlibatan sipil sepanjang sejarah. Kebutuhan untuk berbicara di depan umum yang efektif pasti akan menyentuh Anda suatu saat dalam hidup Anda. Kelas pidato Anda akan memberi Anda pelatihan dalam meneliti topik, mengatur ide-ide Anda, dan menampilkan diri Anda dengan terampil. Pelatihan ini sangat berharga untuk setiap jenis komunikasi. 

Ada banyak kesamaan antara berbicara di depan umum dan percakapan sehari-hari, tetapi berbicara di depan umum juga berbeda dari percakapan. Pertama, biasanya memaksakan batasan waktu yang ketat dan membutuhkan persiapan yang lebih rinci daripada percakapan biasa. Kedua, membutuhkan bahasa yang lebih formal. Pendengar bereaksi negatif terhadap pidato yang sarat dengan bahasa gaul, jargon, dan tata bahasa yang buruk. Ketiga, public speaking menuntut metode penyampaian yang berbeda. Pembicara yang efektif menyesuaikan suara mereka dengan audiens yang lebih besar dan berusaha menghindari perilaku fisik dan kebiasaan verbal yang mengganggu.

Salah satu perhatian utama siswa di setiap kelas pidato adalah demam panggung. Kelas Anda akan memberi Anda kesempatan untuk mendapatkan kepercayaan diri dan membuat kegugupan Anda bekerja untuk Anda daripada melawan Anda. Anda akan mengambil langkah besar untuk mengatasi demam panggung jika Anda berpikir positif, mempersiapkan diri dengan matang, memvisualisasikan diri Anda memberikan pidato yang sukses, perlu diingat bahwa sebagian besar kegugupan tidak terlihat oleh penonton, dan menganggap pidato Anda sebagai komunikasi daripada sebagai pertunjukan. di mana Anda harus melakukan segalanya dengan sempurna. Kursus berbicara di depan umum juga dapat membantu mengembangkan keterampilan Anda sebagai pemikir kritis. Berpikir kritis membantu Anda mengatur ide-ide Anda, menemukan kelemahan dalam penalaran orang lain, dan menghindarinya dalam pemikiran Anda sendiri.

Proses komunikasi wicara mencakup tujuh elemen—pembicara, pesan, saluran, pendengar, umpan balik, gangguan, dan situasi. Pembicara adalah orang yang memulai transaksi pidato. Apa pun yang dikomunikasikan pembicara adalah pesan, yang dikirim melalui saluran tertentu. Pendengar menerima pesan yang dikomunikasikan dan memberikan umpan balik kepada pembicara. Interferensi adalah segala sesuatu yang merintangi komunikasi suatu pesan, dan situasi adalah waktu dan tempat terjadinya komunikasi ujaran. Interaksi ketujuh elemen ini menentukan hasil dalam setiap contoh komunikasi wicara. Karena keragaman kehidupan modern, banyak—mungkin sebagian besar—audiens yang Anda tuju akan mencakup orang-orang dari latar belakang budaya yang berbeda. Saat Anda menyalurkan pidato Anda, waspadalah terhadap bagaimana faktor-faktor tersebut dapat memengaruhi respons pendengar Anda dan sesuaikan pesan Anda dengan tepat. Di atas segalanya, hindari keyakinan etnosentris bahwa budaya atau kelompok Anda sendiri lebih unggul dari yang lain. Juga perlu diingat pentingnya menghindari etnosentrisme saat mendengarkan pidato. Berikan setiap pembicara kesopanan dan perhatian yang sama yang Anda inginkan dari pendengar Anda.


=