Notification

×

Iklan

Iklan

Perilaku Hidup Bersih Sejak Dini Melalui Pendidikan

Selasa, 18 Oktober 2022 | Selasa, Oktober 18, 2022 WIB | Last Updated 2022-10-18T07:40:32Z


Serambiupdate.com Nia Elvina selaku Pengamat sosial dari Universitas Nasional (Unas) Jakarta mengungkapkan bahwa mengajarkan budaya bersih melalui pendidikan akan lebih efektif

 

"Jika ingin menginternalisasikan ajaran budaya bersih dalam masyarakat adalah melalui pendidikan," katanya di Jakarta, Minggu (16/10).

 

Ia mengatakan internalisasi atau ajaran yang akan diwujudkan dalam sikap dan perilaku ini, menurutnya akan lebih efektif jika diajarkan sejak dini seperti pada anak usia dini.

 

"Anak-anak sejak pendidikan usia dini diajarkan untuk membiasakan atau dicontohkan budaya bersih," katanya.

 

Nia juga mengatakan perilaku hidup bersih akan muncuk seiring dengan ajaran dan doktrin mengenai kebersihan seperti mencuci tangan pakai sabun sedari dini sampai dewasa.

 

Ia juga berpendapat dengan adanya peringatan Hari Cuci Tangan Pakai Sabun ini, pemerintah ingin menginternalisasi budaya bersih dalam masyarakat.Hal itu bisa dimulai dari institusi kesehatan seperti rumah sakit dan puskesmas yang menjadi contoh tempat yang bersih.

 

"Saya kira tujuan yang ingin dicapai oleh Pemerintah dengan adanya peringatan cuci tangan pakai sabun adalah internalisasi budaya bersih dalam masyarakat kita," ujar Nia Elvina.

 

Pemerintah terus menggalakkan untuk rajin mencuci tangan dengan sabun karena bisa membantu terhindar dari virus COVID-19 dan membiasakan budaya hidup bersih denga Peringatan Hari Cuci Tangan Pakai Sabun Sedunia yang diperingati setiap tanggal 15 Oktober

 

Dikutip dari media sosial Kementerian Kesehatan, mencuci tangan pakai sabun dan air mengalir selama 40-60 detik adalah cara efektif mencegah penyakit dan penyebaran kuman.

DYL_RPH

×
Berita Terbaru Update