Notification

×

Iklan

Iklan

Wujudkan Tujuan Pendidikan yang Termaktub dalam RUU Sisdiknas Lalui Roadmap

Senin, 12 September 2022 | Senin, September 12, 2022 WIB | Last Updated 2022-09-12T08:21:53Z

 


Serambiupdate.com 
- Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemendikbudristek) menanggapi kritik dari beberapa kalangan dalam perdebatan RUU Sistem Pendidikan Nasional (RUU Sisdiknas) tanpa menyiapkan roadmap atau peta jalan pendidikan nasional terlebih dahulu.

 

Anindito Aditmo, Kepala Departemen Standar, Pengkajian, dan Kurikulum Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, mengatakan pihaknya akan menyusun roadmap sesudah RUU Sisdiknas disahkan.

 

 "Soal roadmap. Kita lihat roadmapnya terbalik," ujar Anindito

 

Anindito menjelaskan, roadmap merupakan cara untuk mencapai tujuan pendidikan yang tertuang dalam RUU Sistem Pendidikan Nasional. Oleh karena itu, RUU  harus disusun terlebih dahulu.

 

"Tujuan pendidikan dan strategi-strategi utamanya dulu yang kita normakan dalam RUU Sisdiknas," tutur Anindito.

 

Kritikan soal pembahasan RUU Sisdiknas tanpa didahului dengan membuat peta jalan ini sudah dilontarkan berbagai asosiasi guru hingga pemerhati pendidikan sejak Pemerintah mengusulkan RUU Sisdiknas masuk Program Legislasi Prioritas 2022 pada akhir Agustus lalu. Mereka juga menyampaikan isu ini kepada Badan Legislasi DPR RI.

 

Taufik Basari selaku Anggota Badan Legislasi DPR RI mengatakan, kritikus berpendapat bahwa roadmap perlu dibuat terlebih dahulu agar isi RUU Sistem Pendidikan Nasional sejalan dengan roadmap. Mendengar hal itu, Taufik pun menyarankan agar pemerintah menyusun roadmap terlebih dahulu.

 

"Kita mintakan agar draf RUU Sisdiknas beserta naskah-naskah ilmiahnya disetorkan dan dipertimbangkan terlebih dahulu.  Bersama-sama kita bikin dulu peta jalan pendidikan, kemudian baru kita pegang lagi draf RUU-nya untuk diselaraskan dengan road map itu," ucap Taufik.

 

Karena itu Taufik juga menyarankan agar pembahasan RUU Sisdiknas dimasukkan dalam proregnas prioritas 2024, dengan asumsi proses pembangunan roadmap berlangsung pada 2023. Dia juga bisa diikutsertakan dalam Prolegnas 2023 jika roadmap sudah ada sebelum pembahasan dimulai.

 

(ADP)

×
Berita Terbaru Update