Notification

×

Iklan

Iklan

Dua Sekolah di Pekanbaru Hentikan PTM Selama Tiga Hari

Jumat, 11 Februari 2022 | 2/11/2022 04:00:00 PM WIB | Last Updated 2022-02-11T17:43:35Z


Serambiupdate.com
- Terdapat dua siswa terkonfirmasi positif Covid-19 pada dua SMP Negeri di Kota Pekanbaru. Namun, Pemerintah Kota Pekanbaru, belum berencana menghentikan pembelajaran tatap muka (PTM) 100%.


Firdaus selaku Wali Kota Pekanbaru, mengatakan, Dinas Pendidikan dan Dinas Kesehatan sudah bertindak mengantisipasi meluasnya penularan Covid-19 bagi siswa lainnya. 


"Tentu, kita berikan perhatian khusus untuk sekolah yang terpapar, tetapi temuan itu belum menjadi ukuran untuk menutup pembelajaran tatap muka 100%," ujar Firdaus.


Menurut Firdaus, temuan kasus Covid-19 baru beberapa orang sehingga belum sepantasnya mengorbankan pendidikan para siswa lainnya. Sebab, mereka sudah hampir dua tahun menjalani pembelajaran jarak jauh 


"Tidak mungkin dengan satu kasus kita menutup semua sekolah," ujar Firdaus.


Kini Dinas Kesehatan dan Satgas Covid-19 sudah bertindak kepada dua sekolah tersebut, yakni SMP Negeri 1 Pekanbaru dan SMP Negeri 18 Pekanbaru. 


"Aktivitas pembelajaran tatap muka di kedua sekolah itu juga sudah dihentikan selama tiga hari," ungkap Firdaus.


Selanjutnya, sekolah yang terpapar sudah ditindaklanjuti sesuai dengan standar operasional prosedur (SOP) yang berlaku. Seperti menghentikan sementara kegiatan PTM dan sterilisasi ruangan. Namun demikian, hal ini harus jadi evaluasi ke depan bagi semua sekolah agar lebih meningkatkan protokol kesehatan (prokes) dalam proses tatap muka.


"Ingat, tetaplah disiplin pada 5M, memakai masker, mencuci tangan, menjaga jarak, menghindari kerumunan dan mencegah mobilitas interaksi, sembari pemerintah gencarkan vaksinasi," ujar Firdaus.


(ADP)

=