Notification

×

Iklan

Iklan

Antisipasi Virus Covid-19, Sekolah di Kudus Gunakan Peduli Lindungi

Kamis, 06 Januari 2022 | 1/06/2022 07:10:00 PM WIB | Last Updated 2022-01-06T12:10:34Z


Serambiupdate.com
- Penyelenggaraan tatap muka di seluruh sekolah tingkat SD hingga SMP di Kabupaten Kudus, Jawa Tengah diminta untuk menyiapkan barcode Peduli Lindungi di pintu masuk. Penggunaan aplikasi Peduli Lindungi suatu upaya untuk mengecek kepemilikan sertifikat vaksin Covid-19 untuk setiap tamu yang datang.


"Semua sekolah sudah kami minta menyiapkan hal itu. Yang pasti tujuannya ya untuk memastikan setiap tamu yang datang ke sekolah benar-benar terbebas dari paparan virus corona," tutur Kabid Pendidikan Dasar Dinas Pendidikan Kepemudaan dan Olahraga Kabupaten Kudus M. Zubaedi.


Melalui aplikasi tersebut, menurut Zubaedi, setiap sekolah akan mengetahui seseorang telah divaksin atau belum dengan melakukan scan barcode di pintu masuk. Sedangkan masyarakat bisa mengunduh aplikasi tersebut secara gratis di Google Play Store atau App Store.


Zubaedi juga menambahkan, hal ini juga bertujuan untuk menyosialisasikan aplikasi Peduli Lindungi secara gencar sebagai syarat memasuki atau menggunakan fasilitas publik. Terlebih lingkungan pendidikan yang sekarang ini tengah menjalankan pembelajaran tatap muka (PTM) dengan kapasitas siswa 100%.


PTM bisa dihentikan lagi ketika terjadi temuan kasus. Ia mencatat sudah semua sekolah tingkat SD dan SMP menyelenggarakan pembelajaran tatap muka dengan kapasitas siswa 100 persen.


Jumlah SD negeri dan swasta di Kabupaten Kudus sebanyak 423 sekolah, meliputi SD Negeri sebanyak 329 sekolah dan SD swasta 94 sekolah, sedangkan SMP negeri maupun swasta sebanyak 51 sekolah, meliputi SMP negeri sebanyak 25 sekolah dan SMP swasta sebanyak 26 sekolah. Hasil monitoring di beberapa sekolah, temuannya sekolah memang belum memasang barcode Pedulil Lindungi di pintu masuk.


Padahal, biaya untuk memasangnya juga tidak mahal karena bisa mencetak sendiri atau memesan di percetakan. Pantauan di SD 1 Jati Kulon, SD 2 Jati Wetan maupun SMP Kudus, belum terlihat adanya barcode Peduli Lindungi di pintu masuk.


(ADP)

=